14.3.14

MH370


Siapakah yang akan ke barisan hadapan bangkit dengan apajua cara mencari, menyelamat selain tetap siap siaga menjaga daulat negara? bukanlah kamu. Ibarat seketul gula pasir di atas meja yang luas, berpuluh semut hitam menghurung.. siapakah rela dengan nyawa menjaganya? Bukanlah kamu. Tiada tidur dalam lena runsing berjalan, berlari tidak henti bergadai jiwa. bukanlah kamu.

atau siapakah bicara gah mahahebat menghentam setiap saat walaupun dalam saat dukanya ibu pertiwi? aku dan kamu. Jutaan jiwa-jiwa di dunia tertanya-tanya mahukan jawapan sedekat mungkin. aku dan kamu juga. Lembutkan hati demi menjaga luka mereka yang sedang menangis sedih. aku dan kamu. Tapi tatkala tanah moyang kita ditelanjangi bulat dan ditertawa oleh hati hitam oh aku dan kamu juga ikut ketawa sama. "bodohnya negara aku!" ... Bagus!

Anak-anak muda malaysia itu bukankah generasi yang bijak dan sabar? Oh itu cuma dongeng ... anak-anak Malaysia itu sarkastiknya tingkat tinggi sekali. Jangan kacau mereka nanti di bilang engkau itu otak sempit sebab makan nasi dari duit BR1M.

Kita ini banyak kurangnya. Kali pertama 'hilang' begini bukan berkali-kali pasti ada cacatnya. Lemahnya sistem kita jelas memang dan bukankah saatnya bersatu hati menampal mana-mana yang lompang? Ah susah sungguh selain dengan izin Allah jua barulah hati-hati kita semua menyatu. Sayangnya kita tidak pernah meminta pada Dia moga tersambung ikatan tapi sentiasa mahu memutus saudara. Agama, bangsa & negara kini embun dihujung rumput... rapatkanlah bahu masa sudah suntuk. Aturan Allah itu cantik. Kita ditarbiyah langsung.

Pada Allah jua tempat kembali. Untuk segala duka segunung ini, kita adukan pada Dia Yang Maha Pengasih dan Maha Penyanyang ... Pada dia Yang Maha Mengetahui. Pada hujungnya kebijaksanaan bicara, menjadi pemikir yang adil atau menjadi pesimis adalah sebuah pilihan ....

Mintalah dalam solat. Sedekahkan lah juga harta... semoga diberi petunjuk.